Waiting for Labor

By | 6:49 AM 1 comment
from Pinterest
Usia kehamilan sudah 38 minggu 6 hari, dan baby R belum mau keluar-keluar juga! *Keliatan banget ya new mom-nya*. 

Ternyata menunggu persalinan itu tidak secepat yang dibayangkan ya. Dipikir-pikir, ketika masuk 36 minggu, pikiran sudah panik duluan, karena ngebayanginnya sebentar lagi bayi di dalam perut ini akan segera keluar. Bisa minggu depan, bisa lusa, bahkan bisa hari ini. Ini juga karena banyak ibu-ibu yang bilang, kalau bayi cewek biasanya lahir dua minggu lebih cepat dari HPL (hari perkiraan lahir). Akibatnya, aku berusaha nego ke bayi buat lahir di usia 39-40 minggu aja. Tapi kenyataannya sekarang, udah mau 39 minggu, bayinya belom nongol-nongol juga. Jatuhnya, malah khawatir. Soalnya seminggu lagi, usia kehamilan udah masuk 40 minggu. Dan batas dari kehamilan paling aman, kata bidan adalah usia segitu. 

Langsung deh, mikir yang aneh-aneh. Gimana ya kalau sampai 40 minggu, dedek bayi belom lahir juga. Gimana ya kalau ternyata aku harus diinduksi atau buruk-buruknya harus dicesar? Duh, mikirinnya aja udah bikin mules. :p Saat-saat gini, pasti berharap tiba-tiba celana dalam aku ada lendir/ flek berdarahnya. Biar langsung dibawa ke rumah sakit. Haha.

Belum lagi, meski udah berulang kali dijelasin bidan soal gimana sih tanda-tanda mau lahiran, aku-nya nggak pernah paham dan berusaha nggak paham. HAHA. Kayak misalnya, perut aku mules-mules, tapi aku nggak yakin itu kontraksi palsu apa emang mules karena mau BAB.  

Daripada banyak pertanyaan di kepala yang nggak terjawab sama sekali, akhirnya aku Whatsapp lah temanku yang udah punya bayi berusia 6 month+. Ceritanya, nyari full support dari teman yang udah pernah ngerasain 'enaknya' lahir normal. Kebetulan juga, aku rencana lahiran di Rumah Sakit tempat dia bersalin juga. Jadi cocok lah ye ;)

...

Ribka: "Kemaren kamu lahiran pas usia kehamilan berapa minggu? Trus gimana sih caranya supaya cepat kontraksi asli? Berapa kali prosesnya sampai bener-bener kontraksi beneran?"

A: "39 weeks 4 days, Ka. Udah hampir 40 weeks. Udah segala macam cara, tapi tetap palsu-palsu aja kontraksinya. Akhirnya pas lagi kontrol, kata dokter air ketuban tinggal dikit, jadi disarankan bayinya harus segera dikeluarin sekarang, kalau mau tetap normal."

Sampai sini aku bingung, air ketuban bisa berkurang toh. Baru tau. DENG. 

A: "Dokter juga mau aja nyuruh pulang nunggu seminggu lagi. Tapi nggak bisa menjamin tetap normal, karena nggak bisa tau gimana jumlah air ketuban sampai besok-besok. Jadi, siang itu langsung ngamar buat diinduksi.

NAH LHO, terakhir aku periksa ke dr. Khairul, beliau juga sempat bilang kalau air ketuban aku udah berkurang. Tapi kok dokter kesayangan aku mukanya santai-santai aja sih. Ditambah lagi, pas periksa tanggal 15 Maret, aku disuruh balik lagi tanggal 31 Maret aja. Alias dua minggu lagi. Kok agak ragu ya? Meski aku harus belajar percaya ma dokterku itu. Ah, tapi lebih baik ikutin kata hati deh. Dari sini, aku niatin mau periksa besok aja deh, pas 39 minggu. *muka ketakutan*  

Dan, kemudian temanku itu mulai ngejelasin proses induksinya, yang ternyata makan waktu 36 jam dari proses induksi sampai bukaan lengkap alias bukaan 10. Induksi nggak semudah yang dibayangkan. Mulai dari pake empat kali puyer, sampai harus ganti induksi yang butuh sekitar 5-6 jam. Pembukaan belum lengkap juga. Sampe-sampe dia harus pake kursi roda ke kamar bersalin, saking nggak kuatnya lagi berdiri dan jalan. 

Dia ngelanjutin lagi ceritanya. 

A: "Tanda utama itu kan biasanya ketuban pecah, atau udah keluar flek darah. Dan yang ketara banget, mules jedanya deket banget tiap 10 menit sekali. Amannya ke RS aja, supaya kamu tenang. Kalaupun nanti disuruh pulang karena pembukaan masih lama, dan jauh, yaudah pulang aja. Kecuali, kamu pengen stay di RS aja, just incase anything unpredictable kan?"

Ribka: "Terus kalau udah bukaan lengkap, apalagi yang harus dilakuin?"

A: "Nanti dicek lagi bukaannya. Kalau udah aman, baru deh ibunya disuruh ngejan tepat di saat kontraksi paling memuncak. Yang harus diinget, dari bukaan satu sampai bukaan sembilan, sesakit apapun yang dirasa, kita harus mati-matian nahan supaya nggak ngejan. Kasihan bayinya kalau bukaan belum sempurna, tapi kita nggak tahan buat ngejan. Dia nggak bisa keluar lewat jalan lahirnya."

Mendadak aku inget gimana rasanya nahan ngejan buat BAB di saat tuh e* udah di ujung tanduk. Haha. Apalagi nahan ngejan buat keluarin makhluk hidup yang beratnya 3,5 kg ya. Hihi. Tapi kata temanku, benar juga. Teori yang aku dapat dari bidan, ibarat lubang diameter masih 6 cm, tapi diameter kepala bayi kita 10 cm, sekuat-kuatnya kita ngejan, bayi nggak akan keluar. Yang ada malah kepala bayi bisa cedera atau bengkak karena kita paksain. Duh!

A: "Tapi, ada juga teman-teman kita yang lahiran cepetttt banget. Tiap orang beda-beda prosesnya. Ada yang bukaannya cepat, ada yang lama kayak aku. Ada yang langsung aja kontraksi, ada yang harus diinduksi."

Selanjutnya, ini bagian yang paling nguatin aku supaya tetap berpikir positif dan konsisten. 

A: "Jadi, kamu benar-benar persiapkan mental kamu sebaik dan sekuat mungkin. Kalau kamu niat normal, yakin sama badan, hati dan pikiran kamu, bahwa kamu kuat dan bisa melahirkan anak kamu dengan cara normal."

Dan tips lainnya mengalir kata per kata apa aja yang harus disiapkan selain mental, fisik dan hati? 
1. Berdoa
2. Titip pesan sama yang nemenin selama persalinan, untuk tetap sogokin mulut kita dengan makanan yang manis, seperti misalnya susu, kurma, teh, pisang, buat nambah energi pas ngejan nanti.
3. Berdasarkan video-video orang barat lahiran yang aku tonton, pentingnya untuk tau teknik pernafasan yang tepat. Katanya sih mengurangi rasa sakit.
4. Harus ingat 'Jepit Pantat'. *Yang ikut senam hamil, pasti tau maksudnya ini* Ini katanya, berguna banget saat keinginan buat ngejan di bukaan yang belum lengkap,  muncul berapi-api. CIYE.
5. Yang pasti nggak boleh panik. Karena kalau panik, semuanya mendadak blank. Hmm..
  
Sampai tulisan ini di-post, belum ada tanda-tanda apapun dari baby R. Buat bumil-bumil cantik, yang juga lagi menunggu 'hari'nya, tetap percaya mujizat! Dan nikmati prosesnya. Puas-puasin 'me time' deh. Kayak aku, puas sekali nonton serial korea sampe nggak tau apa lagi yang mau ditonton. Puas-puasin baca buku. Puas-puasin tidur siang. Karena saat anak tercinta kita lahir, itu berarti saatnya masuk jam-jam sibuk tanpa henti, hihi. See you on next post!

1 comment: Leave Your Comments