Escape to Beach

By | 10:08 PM Leave a Comment
Hi! Belum telat kan kalau sekarang masih ngucapin Happy New Year, Fellas! Hihi.

Sudah berapa resolution list nih yang terjalani di tahun 2016 ini? Kalau saya, belum ada satu pun. Haha. Soalnya targetnya baru bisa dijalanin di bulan Oktober nanti. Nah, daripada kesel ditanyain resolusi, saya lebih senang ngeceritain escape saya awal tahun kemaren, tepatnya tanggal 2 Januari 2016 yang lalu bareng suami, abang-abang dan kakak ipar saya.

Paradise yang kami kunjungi adalah Nglambor Beach dan Laguna Wediombo. Buat yang tingkat travellingnya udah level tinggi, pasti tahu tempat ini. Makanya, tulisan ini khusus buat mereka yang pengen jalan-jalan ke Jogja tapi bingung mau ke mana. Masa ke situ-situ lagi, nggak hits ah! :p

Kalau dari Jogja, perjalanan ini makan waktu sekitar dua jam. Soal rutenya, yang pasti kita harus naik kendaraan ke kabupaten Gunung Kidul dulu. Saya pikir, banyak juga yang udah kasih rute Jogja-Gunung Kidul yaa, jadi nggak perlu repot-repot tulis di sini lagi, hehehe. Sedihnya, waktu itu saya jalan-jalannya pas wiken dan lagi holiday season pula. Jadi, ya disabar-sabarin aja lah ya bisa ngabisin waktu di jalan doang. Belum lagi, banyak pungutan tiket masuk mendadak yang dibikin Pemda. Nah, sialnya, kita jalan dari arah pantai Baron. Jadi, setelah masuk area pantai Nglambor, kita harus bayar tiket masuk lagi. Uh, dua kali bayar padahal kita nggak ngunjungin pantai Baron, Kukup, Sundak, dll. Elus-elus dada deh ngadepin petugasnya. 

Begitu masuk ke lokasi Nglambor Beach, rasa kesal masih menjadi-jadi. Soalnya, SUSAH BANGET cari tempat parkir. Penuh seantero, bung! Sampe harus muter balik lagi buat dapetin parkir. Oke, siapa suruh jalan-jalan pas holiday season! FYI, pantai Nglambor ini jalan masuknya sederetan sama pantai Jogan ya. Tenang aja, ada plang Pantai Nglambor kok, jadi nggak perlu takut kesesat. Sebentar, kita berlima buang air kecil dulu, sebelum masuk medan perang yang lebih curam lagi, karena jalan masuk ke pantainya berbatu-batu dan cukup jauh (kalau jalan kaki). Untung aja, ada layanan ojek Rp 5.000 yang disediain warga di sana. Saya yang lagi hamil 6-7 bulan, tanpa sungkan-sungkan langsung milih ojek buat sampai di Nglambor beach. Dan ternyata, naek ojek juga maen adrenalin. Bukan apa-apa, saya takut tiba-tiba brojol di jalan, karena goncangannya yang cukup keras. Belum lagi, kalau tiba-tiba jatuh di jalan karena ban motornya yang kecil dan tipis. Sampe saya bilang ke bapak ojeknya dengan bangga sekaligus perasaan takut, "Pak, pelan-pelan aja ya pas turunannya. Saya lagi hamil, nih." Untung bapaknya pengertian *blushing*. 

Sampe di Nglambor Beach, ternyata kita harus jalan ke dataran menurun lagi. Turun sekitar 100 anak tangga. Saya anggap ini sebagai tantangan dan latihan fisik buat dedek bayi di dalam perut :p. 

Setelah tiba di bawah, berenang bukan jadi pilihan pertama kita. Ngisi perut dulu, soalnya udah keroncongan. Saya pribadi, lagi pengen mie goreng Ind*m*e tanpa MSG. Lumayan mengenyangkan. Setelah sejam duduk-duduk di warung makannya, akhirnya kita turun juga ke pantainya. Itupun nggak langsung berenang, abisnya cuaca lagi panasss banget. Mau jemuran, yang ada juga jadi ikan asin kering :p. 

Sebenarnya, pantainya biasa aja. Yang membuat ini jadi ramai, karena ada Snorkeling Tour-nya, alias lihat ikan-ikan kecil berwarna-warni di dasar karang. Cuma dengan Rp 35.000, kita bisa snorkeling selama satu jam, dapat fasilitas sewa Go Propelampung, pro guide, sepatu renang, goggles dan snorkel. Murah, kan? Sayangnya, kami nggak dapat jatah buat snorkeling, karena jadwal alat snorkeling yang sudah penuh sampai maghrib. Akhirnya, cuma maen-maen ombak aja di pinggir pantai. Lumayan, bisa teriak-teriak nggak jelas dan ketawa super fun saking serunya kebawa ombak. 

Setelah puas maen air di Nglambor Beach, kami ngelanjutin perjalanan ke Wediombo Beach yang letaknya paling ujung timur. Nggak pake ganti baju sama sekali lho. Alesannya, nanti berenang lagi kok di Laguna. Nanti kering juga kok di jalan. Haha. Kalau dari Nglambor, kita tetap harus naek kendaraan ke sana sekitar 1/2 jam. Wediombo Beach ini, parkirnya nggak begitu penuh, tapi jalannya yang curam sempat membuat kami menabrak mobil yang lagi parkir di depan kami, saat nekat mencoba parkiran turunan. Seisi mobil langsung pucat pasi, soalnya ini mobil sewaan. Untungnya pas pulang dari sini, mobil yang kita tabrak belakangnya udah pulang duluan.  Fiuuh!

Perjalanan belum selesai, bung! Kami masih harus turun sekitar 250 anak tangga lagi untuk mencapai pantainya. Di sini, banyak sekali batu karang yang teguh *kayak judul lagu Kidung Jemaat aja*. Tapi, bukan pantai ini yang mau kita tongkrongin. Justru Laguna beach-nya yang mau kita datengin. Laguna; sekumpulan air asin yang terpisah dari laut oleh penghalang yang berupa pasir, batu karang atau semacamnya. Jadi, air yang tertutup di belakang gugusan karang (barrier reef) atau pulau-pulau atau di dalam atol disebut laguna.

Sekitar 400m dari pinggiran pantai Wediombo, tenaga kami lagi-lagi terkuras supaya bisa sampai di Laguna. Naek motor? Bukan. Jalan kaki donk! Tapi view yang kami lewatin, sejenak membuat kami lupa sama capeknya.


Sesekali ngelihat kepiting-kepiting kecil berlarian di tengah-tengah dataran batu karang yang terendam air laut. Rasanya bahagia banget ya jadi kepiting-kepiting kecil tadi. Asal nggak ditangkapin aja ma orang-orang nggak bertanggung jawab. Sampai di Laguna Wediombo, cuma bisa bilang, "Ah, keren banget. Mau nyebur ah, mau loncat ah." Sejenak lupa kalau lagi hamil -_-". Meski orang-orang yang berenang di situ cukup ramai, nggak membuat saya kemudian ngambek (idih!). Yang ada, saya malah asik mengapung sambil menutup mata. Sesekali juga ngelus-ngelus perut biar dedek bayinya juga berasa bahagia kayak mamoynya. Langsung deh berasa kolam renang pribadi pas lagi ngapung gitu, abisnya saya nggak bisa denger sama sekali suara-suara di luar sana. Cocok banget nih buat yang punya banyak masalah, sekalian bisa nenangin diri :) Kalau nggak pengen berenang, bisa juga lho sambil minum kopi. Ada ibu-ibu warga sana yang jualan di atasnya batu karang sebelah utara. Ibunya pinter aja deh cari peluang. Tuh, contohnya suami saya malah ngopi, bukannya berenang -_-".




Sunset yang akhirnya menandai bahwa perjalanan seharian kami harus diakhiri. See you in another escape!
 


0 comments:

Post a Comment