Administrasi BPJS yang Lancar

By | 3:46 AM Leave a Comment
Finally bisa pegang HP juga setelah perjalanan kurang lebih 3 jam Bontang-Samarinda dan ngurus administrasi Yanna pake BPJS buat bisa MRI(Magnetic Resonance Imaging). 

Mau cerita dikit boleh ya? Agak panjang sih. Gapapa lah ya :p Pengen share betapa baiknya Tuhan itu. Betapa tiap detikku sangat sangat diatur oleh Tuhan. 

Jadi, kami berangkat sekitar jam 10 pagi. Biasanya perjalanan ini bisa 2,5 jam, tapi karena bawa bayi 2m28d, kami sempat istirahat 40 menit buat makan plus numpang BAK. 

Nyampe samarinda, tujuan utama kami langsung RS Abdul Wahab Syahranie (AWS) buat ngejar ke poli bedah syaraf, takutnya kalau siang, dokternya udah gak ada lagi. Secara ini baru pertama kalinya periksa di sini. Sampe AWS, kami malah nyasar ke daerah UGD dan pavilion. Udah sempat parkir pula. Untung ada perawat yg ngejelasin. Baliklah ke parkiran. Karena gedung poli beda dgn gedung UGD. Mana saat itu Yanna lagi rewel, karena dia abis BAB plus kecapean. Untung dibantuin opung cewek dan opung laki. Akhirnya sampai kami ke RS utama, dan lagi-lagi parkirannya agak susah ditemui. Begitu dapat parkiran, aku langsung ke pendaftaran. Waktu itu Yanna masih rewel, mau nggak mau harus bawa dia sambil nyusuin langsung, sambil bawa ransel yg isinya kertas2 administrasi (oh my, biasanya juga suami yg ngurus ginian).

Nanya ke bagian informasi, ternyata harus ke BPJS dulu. Oke, jalan cepat lah kesana. Puji Tuhan, cepat banget urusannya, karena emang cuma kasih surat rujukan dr RS tipe C di bontang dan langsung diproses. Lanjut buat bikin kartu berobat.

Yang ini prosesnya juga cepat. Yanna masih nangis-nangis. Astaga, bener-bener dilatih buat gak marah-marah ini namanya. Mana laper lagi wakakak.

Selesai kartunya, langsung ke poli bedah syaraf. Sempat salah blok ruangan pula. Hahaha. Gelisah ini ceritanya, lama gak ya. Lima menit nunggu, nama Yanna langsung dipanggil. Nah bagian ini nih yang bikin gw terharu. Baru masuk, dokternya kayak terburu2 gitu. Langsung periksa Yanna sesuai hasil rujukan, dan bilang ke asistennya buat ngurus ini itu. Terus pergi gitu aja. Gw nganga donk. Soalnya terlambat semenit aja, pasti baru periksa besok harinya. Secara yang diurusin di kota ini, gak hanya ke poli itu, tapi juga mesti cek darah hari berikutnya, trus ambil hasilnya nunggu sehari lagi dan bikin jadwal MRI. Padahal kami udah sempat istirahat 40 menit, udah sempat salah masuk gedung, udah agak lama cari parkiran, sampe salah blok, Tapi Tuhan pending tuh dokternya buat pulang :) Bahkan, setelah ngeh sama jadwal dokternya yang ditempel di pintu ruang bedah saraf, ternyata dokter bedah saraf cuma praktek tiap Selasa dan Kamis. Waktu itu kami berangkatnya Selasa pagi. Kurang baik apa coba Tuhan Yesus itu buat Yanna :)

Itu lah ya, benar-benar tiap detik, rancangan Tuhan indah. Dan bersyukur banget mulai dari ngurus di Faskes Pertama, yaitu Klinik Satelit 1, terus ke RS PKT buat minta surat rujukan MRI, sampe minta cap stempel dari kantor BPJS, semuanya dipermudah. Begitu juga pas di Samarindanya. Semuanya berjalan cepat lho. Kalaupun antri, paling cuma nunggu 15 menit antri cek darahnya. Total hari kita di sana yaitu 3 hari 2 malam. Lumayan juga kan Mamoy dan Yanna bisa jalan-jalan ke Mall, secara Bontang gak ada tempat hiburan, hahaha.

Semoga proses MRInya lancar-lancar juga. Mohon doanya yaaa :)

0 comments:

Post a Comment